Gadis Berusia Lima Tahun Hilang, Delapan Belas Tahun Kemudian Bertemu dengan Ibu Kandungnya Saat Membeli Susu Kedelai

Erabaru.net. Cinta keibuan selalu merupakan cinta terbesar, seorang ibu memperlakukan anak-anaknya selalu merupakan cinta yang paling tanpa pamrih dan paling murni.

Ibu di seluruh dunia sangat mirip, dan hati mereka selalu sama. Setiap ibu memiliki hati yang sangat murni dan polos, dan cinta semacam ini sulit diungkapkan dengan kata-kata.

Kisah ini dimulai delapan belas tahun yang lalu. Seperti kebanyakan keluarga biasa, sejak putrinya lahir, Huang Qin meninggalkan pekerjaannya untuk membesarkan putrinya sendiri. Karena ketidakcocokan dengan suaminya, keduanya bercerai ketika anak mereka masih sangat kecil. Sebagai ibu tunggal, dia menganggap putrinya sebagai hal terpenting di dunia.

Hari itu, Huang Qin pergi menjemput putrinya yang berusia lima tahun dari taman kanak-kanak seperti biasa. Anak itu meminta uang kepada ibunya untuk membeli es krim, dan itu ada saat yang paling menyakitkan bagi Huang Qin.

Anak perempuan itu pergi selama setengah jam dan tidak muncul. Ini membuat sang ibu merasa ada yang tidak beres. Ketika dia pergi ke toko kecil, dia diberitahu bahwa anak itu tidak ke sana. Baru kemudian mereka menyadari bahwa anak itu telah telah diculik.

Dua puluh empat jam telah berlalu sejak polisi mengajukan kasus tersebut. Seorang gadis berusia lima tahun menghilang seperti ditelan bumi.

Selama delapan belas tahun, Huang Qin telah menunggu kemunculan putrinya, muncul di TV, menerbitkan pengumuman di surat kabar, dan mencoba segala cara yang mungkin, tetapi masih belum ada jejak.

Semua orang membujuknya untuk memulai sebuah keluarga baru lebih awal, tetapi Huang Qin selalu menantikan keajaiban datang.

Dia membuka kios di tempat putrinya hilang, dan menjual susu kedelai, dia tahu bahwa minuman favorit putrinya adalah susu kedelai yang dia giling sendiri, dalam kata putrinya, itu adalah rasa ibu yang unik.

Delapan belas tahun sudah cukup untuk menghapus harapan seseorang. Ketika Huang Qin merasa harapannya sangat tipis, seorang gadis datang dan memesan segelas susu kedelai.

Gadis di depannya adalah guru baru di sekolah di sana, dia datang ke toko susu kedelai untuk pertama kalinya, dan setelah meminumnya dia menatap Huang Qin dengan heran.

“Rasa ini sangat familiar. Ini adalah rasanya ketika aku masih kecil. Waktu itu, ibuku sering membuatnya untukku. Aku meminumnya, tapi aku sudah lama tidak meminumnya sehingga aku agak lupa,” kata gadis itu.

Kata – katanya seperti semburan listrik yang tiba-tiba melewati tubuh Huang Qin, semua yang dikatakan gadis di depannya sangat mirip dengan kata-kata yang diucapkan putrinya. Dia pun memberi tahu gadis itu tentang putrinya yang hilang dan memberi tahu alasan mengapa dia membuka kios susu kedelai di sini. Mata keduanya bertemu, dan putrinya dengan gemetar mengenali ibunya.

Setelah setelah melakukan DNA, keduanya memang ada hubungan ibu-anak. Gadis itu sudah dewasa dan sudah lama melupakan detail penculikannya. Dia hanya tahu bahwa ada paman yang baik hati yang telah membawanya pulang. Untungnya, ibu angkatnya sangat baik padanya.

Ketika dia di sekolah menengah, orangtua angkatnya mengatakan bahwa dia adalah anak yang diculik. Setelah lulus, dia datang ke sini untuk menyewa rumah berdasarkan ingatannya, tetapi dia tidak menyangka akan menemukan ibu kandungnya, mungkin takdirnya begitu indah!

Orangtua angkat memperlakukannya dengan sangat baik, tetapi di depannya adalah ibu yang sangat dia rindukan. Gadis itu tidak tahu bagaimana membuat pilihan, dan dia tidak ingin menyakiti hati kedua keluarga. Apa yang harus dilakukan dia lakukan?

Pada akhirnya, dia memutuskan untuk membawa orangtua angkatnya ke kota ini untuk bertemu dengan ibu kandungnya. Bukankah memiliki dua cinta keibuan adalah suatu kebahagiaan? (yn)

Sumber: voosweet