Siswi Dikeluarkan dari Sekolah Karena ‘Menyelundupkan’ Pancake ke Sekolah di Bawah Penguncian Covid-19 di Tiongkok, Karena Reaksi Online, Pihak Sekolah Membatalkan Keputusannya

Erabaru.net. Reaksi online telah memaksa sebuah sekolah di Tiongkok barat laut untuk membatalkan keputusan yang diambil untuk mengeluarkan seorang siswa karena menjual pancake buatan sendiri yang “diselundupkan” ke sekolah yang dikunci karena Covid-19.

Siswi remaja – yang berada di tahun terakhirnya di Sekolah Menengah Ketiga Kabupaten Huining, di Provinsi Gansu, Tiongkok – dijatuhi hukuman setelah dia menerima pengiriman pancake goreng dari keluarganya melalui tembok sekolah.

Rincian operasi penyelundupan pancake diumumkan dalam memo internal sekolah yang dikirim pada Selasa (29/11) yang langsung menjadi viral di dunia maya.

Keluarga gadis itu membuat pancake untuk mencari nafkah dan ingin dia menjualnya di sekolah.

Namun, sekolah telah melarang siswa meninggalkan lingkungannya dan kunjungan keluarga dilarang untuk tujuan pengendalian Covid-19.

Memo itu mengatakan perilakunya telah melanggar “kebijakan anti-Covid berulang” sekolah dan “menimbulkan ancaman yang sangat besar bagi kesehatan semua guru dan siswa di sekolah”. Tidak ada yang kemudian dites positif terkena virus.

Beberapa ratus siswa senior, termasuk siswi itu yang tidak disebutkan namanya, telah dikurung di sekolah sejak akhir September.

Mereka sedang mempersiapkan ujian masuk perguruan tinggi tahun depan, yang dapat menentukan masa depan siswa, kata kepala sekolah, bermarga Wei, kepada Dafeng News.

Keluarganya memberikan pancake kepadanya dengan memanjat dinding di belakang asramanya menggunakan tangga. Kemudian dia menjualnya ke teman sekolahnya, kata Wei.

“Kami tidak memanggil polisi. Kami hanya ingin menarik perhatian orangtua dan siswa lain dengan mengeluarkannya,” tambahnya.

Namun, dalam beberapa jam sekolah membatalkan keputusan mereka dan meminta siswa tersebut untuk melanjutkan kelasnya keesokan harinya, sebuah langkah yang diambil setelah pemerintah daerah campur tangan di tengah desakan dan kritik publik yang meluas terhadap keputusan awal.

“Sekolah seharusnya memberinya peringatan. Keluarga yang baik-baik saja secara finansial tidak akan membiarkan anak itu melakukan ini,” kata seorang netizen di Weibo.

“Kafetaria sekolah dapat pasokannya dari mana? Bukankah dibeli dari toko-toko di luar sekolah? Lalu apakah ini bisa menyebabkan penyebaran Covid-19?” Yang lain bertanya.

Daxiang News, platform media baru Televisi Henan, menggambarkan hukuman itu sebagai “tuduhan yang dibuat-buat” yang dapat merusak masa depan remaja tersebut pada saat kritis.

“Mereka tidak dapat mengeluarkan siswa sekolah menengah atas hanya karena beberapa virus yang tidak ada di sekolah. Akan menjadi tragedi nyata jika dia tidak dapat mengikuti ujian masuk perguruan tinggi dan melewatkan kesempatan yang mengubah hidup setelah menghabiskan lebih banyak uang dari 10 tahun belajar,” katanya dalam sebuah komentar. (yn)

Sumber: asiaone