Seorang Pria di India Selama 8 Tahun Memahat 400 Tangga Batu ke Kuil di Puncak Bukit

Erabaru.net. Seorang pria di India telah mendapatkan kekaguman dari jutaan pemuja setelah menghabiskan delapan tahun memahat lebih dari 400 anak tangga batu ke sebuah kuil Hindu di puncak bukit hanya dengan menggunakan palu dan pahat.

Kuil Baba Yogeshwar Nath di Bihar, India Timur, terkenal di kalangan pemuja Dewa Siwa, tetapi sangat sulit dijangkau karena lokasinya di puncak bukit setinggi 450 meter. Orang-orang yang sehat menghabiskan berjam-jam mendaki bukit setiap hari, sementara orangtua, anak-anak, dan orang cacat hampir tidak mungkin mencapainya tanpa bantuan.

Mendaki naik turun lereng berbatu yang curam itu berisiko, dan orang sering terluka saat mencoba mencapai kuil suci. Jadi suatu hari, delapan tahun yang lalu, seorang tukang batu setempat memutuskan untuk membuat hidup setiap pemuja sedikit lebih mudah dengan memahat undakan batu dari dasar bukit sampai ke kuil.

Ganauri Paswan bekerja sebagai sopir truk hampir sepanjang hidupnya, sebelum beralih ke pekerjaan tukang batu. Dia menghabiskan sebagian besar waktunya di kota Jehanabad mencari uang untuk keluarganya di kampung halamannya di Jaru Banwariya, sebuah desa di kaki bukit yang didaki banyak orang setiap hari untuk melakukan pemujaan di kuil Baba Yogeshwar Nath.

Setelah mendaki bukit sendiri suatu hari dan melihat apa yang harus dilalui oleh para pemuja, Paswan memutuskan bahwa sesuatu harus dilakukan, dan bahwa dialah orangnya untuk melakukannya.

Delapan tahun lalu, Ganauri Paswan mengambil palu dan pahat dan mulai memahat jalan yang lebih mudah di atas bukit setinggi 450 meter.

Karena kekurangan dana untuk membawa batu ke bukit, dia memutuskan untuk bekerja dengan batu apa pun yang dia temukan di bukit, dan meskipun butuh beberapa saat untuk membuat kemajuan yang nyata, setelah delapan tahun yang sulit, dia hampir menyelesaikan pekerjaannya, tangga batu.

“Saya tidak tahu dari mana saya mendapatkan semua kesabaran dan energi ini, itu tidak pernah terasa seperti tugas bagi saya,” kata Paswan. “Saya dengan senang hati akan berada di pegunungan, bekerja sepanjang hari. Saya hanya ingin memudahkan para pemuja Baba Bholenath (Dewa Siwa) untuk menghubunginya dengan mudah.”

“Saya tidak peduli apakah saya hidup atau mati,” tambah tukang batu itu. “Saya hanya ingin memahat tangga batu ini dengan cara apa pun yang memungkinkan.”

Sejak tahun 2014, ketika dia pertama kali mulai memahat jalan mendaki gunung tantangan ini, Ganauri Paswan telah memahat lebih dari 400 anak tangga batu. Pada awalnya, dia hanya mendapat dukungan dari keluarganya – istri dan kedua putranya – yang terkadang menemaninya, namun seiring berjalannya waktu, dia mendapatkan rasa hormat dan penghargaan dari ribuan umat yang mulai menggunakan tangganya.

Untuk pencapaiannya yang mengesankan, Ganauri Paswan dibandingkan dengan Dashrath Manjhi, “Manusia Gunung” yang mengukir jalan memebelah gunung dan menjadi legenda internasional.(yn)

Sumber: odditycentral