Wanita di Tiongkok Menolak Mas Kawin, dan Malah Melunasi Utang Tunangannya Sebesar 400 juta

Erabaru.net. Ketika orang lain mengatakan bahwa cinta tidak mengenal batas, ini mungkin cerita yang tepat yang mereka bicarakan.

Seorang wanita di Tiongkok menjadi viral di media sosial daratan karena mengungkapkan bahwa dia telah melunasi utang tunangannya sebesar 180.000 yuan (sekitar Rp 400 juta) dan tidak meminta mahar tradisionalnya setelah bertemu dengannya sebulan yang lalu.

Menurut Jimu News, wanita bermarga Zhou itu bertemu dengan tunangannya pada kencan buta dan terus bertemu selama sekitar satu bulan sebelum memutuskan untuk menikah pada akhir tahun ini.

Berbicara kepada Star Video, Zhou mengungkapkan bahwa dia menolak hadiah pernikahan dan cincin pertunangan dari tunangannya, yang bermarga Hu, memilih untuk mendukungnya secara finansial dengan melunasi utangnya dengan tabungannya.

Utang Hu adalah konsekuensi dari investasi yang salah perhitungan.

Zhou, yang merupakan penduduk asli Nanchang, ibu kota Provinsi Jiangxi, kemudian mengembalikan mahar 300.000 yuan dan paket merah berisi 10.000 yuan lagi kepada keluarganya, lapor South China Morning Post.

“Uang bukan dasar cinta dan bukan faktor penentu. Dia bisa memberi saya cinta tak terbatas,” katanya.

Kisah berita tersebut telah menjadi viral, mengumpulkan jutaan tampilan di Weibo.

Banyak netizen dengan cepat menyebut Zhou naif, menunjukkan bahwa jumlah kemurahan hati yang sama tidak akan pernah terbalaskan kepadanya.

“Semoga dia tidak dibuang,” gurau seorang komentator.

“Dia akan kecewa,” kata yang lain di Weibo. “Dia tidak hanya menerima uang, dia bahkan mengatakan bahwa dia tidak memiliki ‘wajah’ lagi setelah menerima kritik dari netizen – pria seperti itu hanya akan selalu peduli dengan citra mereka.”

Netizen lain kurang skeptis, menghormati keputusannya untuk melakukannya.

“Itu kekuatan cinta,” kata seseorang.

“Selama dia bahagia, itu akan baik-baik saja,” kata yang lain.

Setelah ceritanya menjadi viral, Zhou berterima kasih kepada netizen karena menunjukkan kepedulian, dengan mengatakan bahwa mereka masuk akal karena “kami selalu diajari bahwa kebaikan kami akan diterima begitu saja”.

“Satu-satunya alasan saya melakukan ini adalah karena saya pikir dia adalah pria muda yang rendah hati dan pekerja keras. Saya percaya bahwa selama kita bekerja sama, kita akan dapat menjalani kehidupan yang jujur,” jelasnya di Weibo.

Hu juga dilaporkan berjanji untuk mengembalikan pinjaman kepada calon istrinya.

Pasangan ini diperkirakan akan menikah pada 31 Desember.

Di Cina, proses mengkomodifikasi pernikahan melalui “harga kawin”, atau cai li, telah menjadi tradisi lama sejak Dinasti Zhou Barat.

Menurut Biro Statistik Nasional China, setidaknya ada 30 juta lebih banyak pria daripada wanita di negara terpadat di dunia, yang mengakibatkan banyak keluarga mencari mahar yang lebih tinggi dari sebelumnya dalam upaya untuk menikahkan putra mereka.(yn)

Sumber: asiaone