“Mengapa Kamu Melahirkan Saya?” Bocah Laki-laki Malu pada Ibunya yang Tua Sampai Dia Tahu Dia Bukan Putranya

Erabaru.net. Seorang remaja laki-laki menghindari ibunya karena sudah tua, suatu hari bertanya mengapa dia melahirkannya. Setelah wanita tua itu berakhir di rumah sakit setelah pertengkaran mereka, anak itu menemukan bahwa dia bukan ibu kandungnya.

Suatu hari Sabtu, seorang anak laki-laki berusia tiga belas tahun bernama Tim sedang berkumpul dengan teman-temannya di sebuah kafe lokal. Tim dan teman-temannya biasanya menghabiskan akhir pekan bersama, sebelum bertemu lagi minggu berikutnya saat di sekolah.

Hari itu, ibu Tim Gloria ingin mengubah rutinitasnya dengan mengundangnya menonton film superhero baru bersamanya. Meskipun itu bukan minatnya, dia ingin menghabiskan lebih banyak waktu dengan putranya dan tahu bahwa dia suka menonton film superhero.

Gloria terus menelepon Tim di ponselnya, tetapi dia tidak mengangkatnya. Jadi, dia memutuskan untuk pergi ke kafe, mengetahui bahwa di sanalah Tim dan teman-temannya biasanya makan siang pada hari Sabtu.

Ketika dia melihat Tim dan teman-temannya, dia berjalan ke arah mereka, hanya untuk melihat teman-teman Tim cekikikan. “Nenekmu datang menjemputmu, Tim!” mereka menggoda.

Tim memelototi ibunya dan berjalan ke arahnya untuk menghentikannya mendekat. “Apa yang kamu lakukan di sini?”! dia memarahinya. “Kau membuatku malu di depan teman-temanku!”

“Mengapa aku mempermalukanmu, nak?” Gloria bertanya. “Aku ingin bertanya apakah kamu ingin menonton film dengan ibu. Ibu ingin bersamamu lebih lama, nak, selagi aku masih bisa,” dia tersenyum, mencoba memegang tangannya.

Tim mengangkat tangannya dan menolak untuk meninggalkan teman-temannya. “Tinggalkan aku sendiri, aku bersama teman-temanku,” katanya. “Tolong pergi sebelum lebih banyak orang memperhatikanmu!”

Gloria berjalan pulang dengan sedih, bertanya-tanya mengapa Tim menolak berada di dekatnya, terutama di sekitar teman-temannya. Dia menghabiskan sepanjang sore memasak resep spageti dan bakso favorit Tim, berharap dia akan tiba di rumah tepat waktu untuk makan malam.

Ketika dia sampai di rumah malam itu, sudah jam setengah sepuluh. Tim langsung masuk ke kamarnya, bahkan tidak menyadari kehadiran Gloria di ruang tamu.

Dia mengikutinya ke kamarnya dan mengetuk pintu. “Aku menunggumu,” katanya. “Aku membuat spageti dan bakso kesukaanmu. Mau?” dia bertanya padanya.

Tim menatapnya lagi, tatapan yang sama seperti yang dia berikan padanya di kafe. “Jelas tidak. Aku akan langsung pergi ke dapur jika saya ingin makan,” katanya. “Tinggalkan aku sendiri, aku lelah.”

“Ada apa, Tim?” Gloria memutuskan untuk bertanya padanya. “Kenapa kamu tidak suka bersamaku lagi? Dulu kita tidak terpisahkan!”

“Tolong,” Tim memohon lagi. “Tinggalkan aku sendiri! Kamu tidak akan menyukai apa yang terjadi selanjutnya!” dia mengancam.

“Apa itu?” Gloria bertanya. “Aku mengkhawatirkanmu, Tim. Aku hampir tidak tahu apa yang terjadi dalam hidupmu!” katanya, mencoba berjalan lebih dekat dengannya.

“Kamu wanita yang sangat tua dan membosankan! Semua orang mengira kamu adalah nenekku. Kenapa kamu melahirkanku?!” katanya, kesal karena Gloria terus mengganggunya.

Gloria merasakan sakit di dadanya setelah mendengar Tim membentaknya seperti itu. Sebelum dia bisa menjawab, Tim meraih ranselnya dan berlari keluar pintu.

“Tim!” Gloria memanggil. “Kemana kamu pergi?” katanya, mengikutinya menuruni tangga, dan keluar dari pintu depan.

Tim mengendarai sepedanya dan meninggalkan jalan. Gloria mencoba memanggil dan mengejarnya, tapi dia terlalu cepat. Kemudian, dia pingsan di depan salah satu rumah tetangganya.

Saat Tim pulang larut malam, dia melihat seorang tetangga berdiri di depan pintu depan mereka. “Dari mana saja kamu, Timotius!” dia berteriak.

“Kenapa kamu peduli? Apakah ibu tuaku memintamu untuk menungguku karena dia tidak sabar untuk tidur?” Dia bertanya.

“Kamu sangat tidak tahu berterima kasih!” kata wanita itu, mencengkeram kerah Tim. “Kamu membuat ibumu terkena serangan jantung!”

“Aku tidak memintanya untuk melahirkanku! Kenapa dia memaksakan diri untuk punya anak, sekarang dia kesal karena aku bukan anak laki-laki yang dia inginkan?” Tim berkata dengan dingin.

Tetangganya mencibir. “Melahirkanmu?” katanya, menarik Tim ke rumahnya. “Kamu menginginkan kebenaran? Aku akan memberimu kebenaran sehingga kamu berhenti berbicara kasar tentang ibumu yang telah memberimu segalanya!”

Ketika mereka sampai di sana, dia menyerahkan sebuah map berisi dokumen tentang adopsi dan perawatan Tim. “Ibumu sangat ingin tidak memberitahumu. Tapi menurutku kamu berhak mengetahui kebenarannya, terutama setelah apa yang telah kamu lakukan padanya,” kata tetangganya.

Tim membaca surat kabar dan melihat surat adopsi serta diagnosis penyakit jantungnya. Gloria telah meminjamkan rumahnya untuk membayar operasinya dan merawatnya seumur hidup.

“Sekarang, apakah kamu memiliki sedikit pun rasa kasihan atau terima kasih untuk ibumu yang malang?” tetangganya bertanya. “Dia melakukan segalanya untukmu, dan kamu benar-benar mengerikan padanya.”

Tim bisa merasakan air mata mengalir di wajahnya. Dia merasa tidak enak dengan cara dia memperlakukan ibunya, menyadari bahwa dia selalu mengutamakan kepentingannya.

Dia mengambil sepedanya dan bergegas ke rumah sakit tempat ibunya dirawat. Sambil menangis, dia meminta perawat untuk membawanya ke unit perawatan intensif tempat ibunya sedang memulihkan diri.

Tim patah hati melihat ibunya dengan begitu banyak kabel yang menempel di tubuhnya. Dia bergegas ke sisinya, memegang tangannya. “Maafkan aku, Bu,” dia mulai berkata. “Aku adalah anak terburuk. Tolong, tolong jadilah lebih baik. Aku berjanji kita akan menghabiskan lebih banyak waktu bersama,” pintanya.

Gloria butuh dua bulan lagi sebelum dia pulih sepenuhnya, dan dia perlu mengubah gaya hidupnya untuk menurunkan risiko serangan jantung lainnya. Sejak itu, Tim bergabung dengannya dalam latihan dan menyiapkan makanan sehat untuk dirinya dan ibunya setiap hari.

Apa yang bisa kita pelajari dari cerita ini?

Hargai waktu yang Anda miliki bersama orang yang Anda cintai sebelum terlambat. Tim adalah seorang remaja yang tidak tahu berterima kasih yang hanya ingin bersama teman-temannya. Ketika dia menyadari betapa banyak yang telah dilakukan ibunya untuknya, dia berubah pikiran dan memastikan untuk memanfaatkan waktunya sebaik mungkin bersamanya.

Orang tua biasanya menyembunyikan rasa sakit mereka dari anak-anak mereka, tetapi itu tidak berarti mereka tidak terluka. Tim tidak pernah tahu seberapa besar pengorbanan ibunya untuknya. Hanya sampai dia berjuang untuk hidupnya di rumah sakit, dia menemukan pengorbanan yang dilakukan Gloria untuk membesarkannya.

Bagikan cerita ini dengan teman-teman Anda. Itu mungkin mencerahkan hari mereka dan menginspirasi mereka. (yn)

Sumber: amamoma