Chu-hi-cha: Jenis Teh Unik yang Diseduh dari Kotoran Ulat

Erabaru.net. Chu-hi-cha adalah nama teh jenis baru yang ditemukan oleh seorang peneliti Jepang di Universitas Kyoto. Ini melibatkan menyeduh kotoran ulat yang memakan berbagai tanaman.

Tsuyoshi Maruoka datang dengan ide teh ulat selama studi pascasarjana di Fakultas Pertanian Universitas Kyoto, sambil meneliti hubungan misterius antara serangga dan tumbuhan. Suatu hari, seorang senior membawa 50 larva ngengat gipsi ke lab dan memberi tahu Maruoka bahwa itu adalah suvenir.

Dia tidak benar-benar tahu apa yang harus dilakukan dengan mereka pada awalnya, tetapi dia akhirnya memutuskan untuk setidaknya menjaga mereka tetap hidup sampai dia dapat memutuskan, jadi dia memetik beberapa daun dari pohon ceri terdekat dan memberikannya kepada ulat.

Saat membersihkan kotoran yang ditinggalkan oleh makhluk itu, dia memperhatikan bahwa mereka memiliki bau harum yang menyenangkan dan hampir seketika terinspirasi untuk menyeduhnya menjadi teh.

“Ini akan berhasil!” Maruoka berkata pada dirinya sendiri, dan dia benar.

Tidak hanya warna gelap dari kotorannya yang memberikan warna yang menyenangkan pada teh, tetapi minumannya juga berbau seperti bunga sakura dan memiliki rasa yang sangat enak. Eksperimen yang sukses ini mengilhami peneliti untuk mengeksplorasi jenis teh ini lebih jauh…

Proyek Teh Chu-hi-cha tidak terbatas pada kotoran ulat ngengat gipsi yang berpesta daun pohon ceri, meskipun begitulah awalnya. Tsuyoshi Maruoka telah bereksperimen dengan sekitar 40 jenis tanaman dan 20 serangga dan larva, dan hasilnya sangat menggembirakan. Tetapi dengan ratusan ribu tumbuhan dan serangga di seluruh dunia, kombinasinya hampir tidak ada habisnya.

Maruoka mengklaim bahwa “aroma dan rasa Chu-hi-cha berubah secara dramatis tergantung pada jenis tanaman dan serangga yang disilangkan.”

Tumbuhan mentah memiliki rasa sepat dan pahit yang dirancang untuk mencegah hewan mengonsumsinya, tetapi beberapa serangga telah berevolusi untuk menetralkan rasa ini dengan bantuan enzim dalam sistem pencernaan mereka. Dalam bentuk kotoran, tanaman yang diproses tidak lagi sepat atau pahit dan menjadi sangat harum.

Terinspirasi oleh penemuannya, Tsuyoshi Maruoka memutuskan untuk membuat versi komersial, jadi dia baru-baru ini memposting kampanye crowdfunding di platform Camp-Fire Jepang. Dia telah melampaui target awalnya sebesar 1 juta yen (sekitar Rp 117 juta), dan dengan 11 hari tersisa, peneliti berada di jalur yang tepat untuk melampaui 2 juta yen (sekitar Rp 235 juta) dalam dana yang dijanjikan.

Pendukung Camp-Fire akan menerima sampel dari dua varietas Chu-hi-cha yang tersedia saat ini – “Sakura x Iraga” (berdasarkan daun pohon ceri) dan “Kuri x Omizuao” (berdasarkan daun kastanye).

Menariknya, orang telah mengonsumsi teh yang terbuat dari kotoran ulat sutera yang berpesta daun teh selama ratusan tahun, sebagai obat. Studi modern telah menunjukkan bahwa minuman tersebut merupakan sumber flavonoid bioaktif yang bagus. Namun, Chu-hi-cha adalah jenis teh komersial pertama yang terbuat dari kotoran ulat.

Jika Anda menganggap ide menyeduh teh dari kotoran ulat bulu menjijikkan, Anda harus tahu bahwa beberapa jenis kopi termahal di dunia diseduh dari kotoran burung dan kotoran gajah. (yn)

Sumber: odditycentral