Pria Ini Adalah Satu-satunya Orang dalam Sejarah yang Menjadi Kerdil dan Berubah Menjadi Raksasa

Erabaru.net. Sebagai manusia, kita semua sangat sadar akan dwarfisme dan gigantisme, tetapi tahukah Anda bahwa ada pria yang memiliki keduanya?

Apa yang hanya bisa digambarkan sebagai kasus aneh Adam Rainer dimulai di Graz, Austria pada tahun 1899, ketika dia lahir dari dua orangtua berukuran rata-rata.

Namun, ketika dia tumbuh dan berkembang, menjadi jelas bahwa dia memiliki kondisi yang berkaitan dengan tinggi badannya, dan pada saat dia berusia 21 tahun, tingginya kurang dari 1,5 m – tepatnya 1,35 m.

Akibat perawakan dan usianya yang kecil, dokter berasumsi bahwa Adam tidak akan pernah tumbuh lebih tinggi lagi karena kebanyakan orang telah selesai tumbuh pada usia tersebut.

Ini berarti bahwa ketika dia mendaftar untuk berperang di Perang Dunia Pertama, dia harus menjalani tes yang membuatnya didiagnosis kerdil.

Seperti dilansir Mayo Clinic, untuk dapat didiagnosis menderita dwarfisme, orang dewasa harus memiliki tinggi badan kurang dari 1,5 m.

Sayangnya bagi Adam, karena ini, dia dianggap terlalu kecil untuk menjadi prajurit yang efektif.

Namun, meskipun didiagnosis dengan dwarfisme, dokter mencatat bahwa dia memiliki tangan dan kaki yang luar biasa besar untuk orang dengan kondisi tersebut.

Ini adalah tanda pertama dari kasus tidak biasa yang akan datang.

Sementara kebanyakan orang berhenti tumbuh di awal usia 20-an, Rainer tiba-tiba mengalami lonjakan pertumbuhan yang membuatnya tumbuh lebih dari 60 cm hanya dalam waktu satu dekade.

Ini berarti bahwa dia berubah dari kurcaci berukuran 1,35 m menjadi raksasa setinggi 2,15 m

Untuk diklasifikasikan sebagai raksasa, seseorang harus memiliki tinggi lebih dari 2 m.

Tidak mengherankan, dokter segera menyadari bahwa Adam adalah misteri medis, itulah sebabnya dr. Mandl dan dr. Windholz mulai memeriksanya sekitar tahun 1930.

Mereka sampai pada kesimpulan bahwa dia mengembangkan tumor yang menekan kelenjar hipofisisnya – yang mengontrol pertumbuhan manusia – dan inilah yang menyebabkan dia tiba-tiba tumbuh begitu tinggi.

Nama spesifik untuk kondisi ini adalah akromegali, dan Klinik Mayo menggambarkannya sebagai ‘kelainan hormon yang berkembang saat kelenjar pituitari Anda memproduksi terlalu banyak hormon pertumbuhan selama masa dewasa’.

Salah satu gejala yang menentukan dari kondisi langka ini adalah tangan dan kaki yang membesar.

Percepatan pertumbuhan yang tiba-tiba bukannya tanpa konsekuensi kesehatan, dan Adam memiliki masalah dengan tulang belakang, dahi dan rahangnya – serta bibirnya.

Dokter berusaha untuk mengangkat tumor pada tahun 1931, meskipun itu merupakan operasi berisiko tinggi, dan luar biasa berhasil – menghentikan pertumbuhan Adam lebih jauh.

Tapi sayangnya, masalah kesehatannya dari percepatan pertumbuhan 10 tahun terus berlanjut dan akhirnya mengakibatkan kematiannya pada usia 51 tahun. Tingginya 2,33 m. (yn)

Sumber: unilad